Senin, 13 Mei 2013

Tembang Sasak


Naskah Aji Awak

Naskah Aji Awak terdiri dari 94 bait, yang dalam penyampaiannya menggunakan tembang yaitu maskumambang dan sinom.

 

  1. Maskumambang adalah tembang yang dilantunkan dengan nada slow, untuk menyambut, membuka, menutup dan menuturkan sebuah lakon karya sastra. Sebagaimana dijelaskan oleh ahli penembang maskumambang berasal dari kata “maskum” yang artinya alon (pelan).

  2. Sinom sebagaimana penjelasan para penembang, Sinom berasal dari kata “anom” yang artinya bajang (muda).

Masih ada lagi tembang-tembang yang lain dan selalu digunakan dalam pengkajian naskah yang lain, seperti pangkur adalah tembang yang cenderung dilantunkan dengan nada awal tinggi dan nada akhir lemah (nada rendah). Dijelaskan oleh ahli penembang, pengkur berasal dari kata “Pungkuran”, yang artinya lemes (lembut). Di samping itu ada juga tembang Ginanti, dilontarkan dengan nada sedih, syahdu. Ginanti asal katanya “anti” artinya nunggu, digunakan untuk selingan, menunggu seseorang atau waktu, mengisi waktu luang.

MASKUMAMBANG

1.      Maskumbang kucobaq ngawi begaq jari pekeriyen kedekan isiqte selemorang ate sedih piyaq kidung rerambangan.

2.      Subhanale lebih susah siqku mikir, siq pikiran awakku memesaq siq ngene susah tur jahil taksir beribu-ribu dose

 3.      Jahil murtad sembahayang salaq jari deqne bau siqku pirik payu turut karep setan.

 

4.      Lamun araq kebenderan dengan alm aseq laloq badaq ite jari temah gente dait eraq anging dengah laguq deqku ingetang.

 

5.      Mule pasti deqne galang siqku mikir lebih laloq siqku gedaq payu susah te gitaq diriq deqku tao turut dengan.

6.      lamun dengan siq tao tekatan diriq lamun tlelengo ling tuturan munduk sapiqnw berpikir baruqne bete mudiyan.

 7.      Banjur lalo bilang gubuk begelining sambilne lalo betuturan tuturne semeton jari bengaqku dengah unin sesurahan.

 8.      Jari uninne nyurah laeq anak jari lebih laloq siqku susah dengah basen pere haji nyurahan bicare dose.

 

9.      Kedengaran isiq kentokku lansot sekali deqne araq jari medone laiq atengku sekediq-kediq ketungkulanku pikiran dunie.

 10.  Marak anden kembang ketugeng mule pasti bagus ruene tegitaq, angang kekembang ngelengahin kerante alus masih nyenyedaq.

 11.  Ape lagi kerante ksar jari pelih deqte bau sugulang iye, awor patut te raosin, ngompet payunte manuq dosa.

 

12.  Munte deq mikir juluq lingte muni. Temahne aning salaq, mesaqte patutang diriq awak mesaq paling kenaq.

 13.  Monte gitaq oles sebeng alim tur muni apal kitap perdate lueq pikir dalem ate lueq ujub riyaq.

 

14.  Pire-pire lueq paham wah te dait jari kadunte ngajahhan ajah diriq deq bau pasti jari ape ketaowante.


15.  Deqte tunah lelahte siq lalo mekir jangka bilin inaq amaq belanjente lueq bersih pete bati telang kembulan.

 

16.  Umpame botol gedah poteq bersih nyeleng ruwente gitaq sentrup ruwene pasti minyaq bdaq gente tamaq.

 17.  Munte kadu mutung dile beruq laiq. Leq sesangkok jangke benar dalem bale te petengin sigiq lotoh deqte ase.

 18.  Maraq andente betango damar maling. Ginte peteng awak memesaq dengan lampaq te benarin payun ite rebaq kepusaq

.

19.  Sangkaq nane luweq laloq langante teriq jalaran pegawean mesaq dalem ate sirik kapir. Binte sembah berahale.

 20.  Ruwe sino temahte siq berate kapir. Duh periksaq entante tobat adeqne tentu entante tulus bakti laeq Allah siq lebih kuase.

 

21.  Mapan nani selapuq anuqte kurangan. Iye tande akhir zaman tobat pengaduqte ganjih berkat sayan kurang.

 22.  moge gamaq tetu-tetu entante tulus bakti serte keras petobat tenyesel serte te jerih serte mateno te pandang.

 23.  Munte idup mule mate gente dait. Pasti mule tetame loang te tumput isiq semeton jari tendoq nguring mesaq-mesaq.

 

24.  Sangkaq nani tegati gati. Te kuat-kuat sikirullah baca selawat atas nabi tunas ampun aning Tuhan.

 25.  Mundeq keras atente. Prang sabil lawan napsu siq keras mapan sino teadangin deqhe beng menah ibadah.

 

26.  Ampoq taoqne siq aran perang dalem ate taoqne nyate inget temah awak diriq dalem kubur kesakitan.

 27.  Sangkaq nane te ingetan entah seni mangde daqne bau obah adeqte tetu tulus bakti tenyesel gaweq maksiat.

 28.  Lamunte lampaq jerah girang serioq lain temahte ke pincutan mapan lueqte takatan macan galak bebegalan.

29.  Keras laloq pengerencanen syetan belis, sangkaq te ngasaq pedang, adeq endaqte bau kepipih tobat minangke pedang.

 

30.  Lamun belek takutte laiq Allah luih kaling keq no syetan iblis laqnat deqne bani rencanaan tau ihlas.

 

 31.  Ite siq ngeno sowang pasektur jahil, siq ngungun awak mesaq laiq dalem tulis sene, tur bidaah ujub riaq.

 32.  Sangkaq nane lebih susah siqku mikir, siq ngene banyak dose, deqne bau siqku pirik sembah pujingku lalo ngambar.

1.      Masa mudaku belajar mengarang menjadi hiburan hati dikala sedih atau susah, ku buat kidung rerambangan.

2.      Maha Suci Allah terlalu susah aku berpikir, memikirkan badanku sendiri yang begini susah lagi bodoh, dikira sudah beribu-ribu dosa.

3.      Kebodohan menyebabkan orang murtad, sholatnya menjadi rusak karena hati tidak khusuk, akhirnya turut bisikan syetan.

4.      Kalau ada kebetulan orang alim, kasihan sekali menasehati kita jadi balasan dikemudian hari, sekalipun didengar tetapi tiada ingatan padaku.

5.      Sesungguhnya pikiranku sungguh sempit, dan aku jadi pemalas maka susahlah akibatnya tidak mau mengikuti jejak orang.

6.      Bagi orang yang mampu mendekatkan diri, kalau diperhatikan cara dan tutur katanya ia merunduk sambil berpikir baru diutarakan pendapatnya.

7.      Mana mungkin pergi berkeliling kampung, untuk bercerita, yang diceritakan tentang sanak saudara heran aku mendengar omongannya.

8.      Jadi pembicaraannya pada anak cucunya, tentang kesusahan yang diderita, dengarlah nasehat dari para haji yang membacakan tentang dose

9.      Kedengaran melalui telingaku sungguh terlalu, bahkan tidak ada jadi obatnya di hatiku sedikitpun,yang ku pikirkan hanya kebutuhan dunia

10.  Ibarat kembang ketunggeng, kelihatannya indah, tetapi kekembang membawa kelengahan walaupun indah tapi akhibatnya bisa merusak (racun)

11.  Apalagi ucapan kasar memang salah tidak boleh diungkapkan atau dicampur dengan perkataan yang sebenarnya dipakai mengumpet akan mendapat dosa.

12.  Sebelum berbicara pikirkan dulu, kalau tidak begitu akan menimbulkan kesalahan, dan jangan anggap diri sendirilah yang paling benar.

13.  Kalau dilihat dari wajah seperti orang alim, jika berbicara seperti apal kitab, hukum perdata banyak dikuasai, tetapi dalam hati banyak rasa sombong dan riyak.

14.  Berbicara paham pernah kita alami, yang digunakan untuk mengajar, tetapi mengajar diri belum tentu bisa. Jadi untuk apa pengetahuan kita.

15.  Ingatlah lelah kita waktu pergi meminta-minta, hinggga meninggalkan ibu bapak, bahkan yang kita bawa banyak yang habis mencari untung hilang modal.

16.  Seumpama botol kaca yang berwarna putih bersih apapun di dalamnya jernih kelihatannya, sirup juga warnanya jelas dan minyak badakpun pasti sama.

17.  Kalau menyalakan lampu di waktu senja di teras sampai pagi maka dalam rumah menjadi gelap, sumbu lampu sampai habis tidak diingat.

18.  Seumpama kita berjaga malam jaga maling, pasti badan kita di tempat yang gelap, orang yang jalan diberikan lampu penerang, akhirnya kita jatuh tidak tahu arah.

19.  Makanya sekarang banyak jalan yang menjatuhkan kita karena perbuatan kita sendiri dalam hati menjadi sirik yang disembah bukan Allah tetapi berhala

20.  Itulah yang ditemukan bagi orang yang berhati kapir. Periksalah bagaimana cara bertaubat supaya betul-betul cara kita berbakti kepada Allah Yang Maha Kuasa.

21.  Mengapa sekarang semua milik kita mengalami kekurangan itu adalah tanda akhir zaman, kalau tobat kita tidak kokoh maka akibatnya semakin berkurang.

22.  Semoga hati ini benar-benar ikhlas untuk berbakti dan bertaubat dengan cara menyesal dan tidak akan mengulangi lagi serta perbanyaklah mengingat mati.

23.  Kalau kita hidup pasti mati telah menanti dan dimasukkan ke lubang lahat lalu diuruk dengan tanah oleh semua keluarga, di dalam kubur tidur terlentang seorang diri.

24.  dari sekarang perbanyaklah mengingat Allah dan sering-sering membaca Shalawat atas nabi dan minta ampunlah kepada Allah SWT.

25.  Kalau hati kita tidak bersungguh-sungguh berjihad melawan hawa napsu amarah maka hati kita dihadang dan tidak diberikan ibadah oleh nafsu sampai pagi.

26.  Tempat terjadinya perang sabil adalah di dalam hati, tempat yang nyata, ingatlah yang diterima badan sendiri di dalam kubur adalah kesakitan (siksa).

27.  Makanya sekarang ingat cara menjaga diri sebab ketetapan sukar berubah, agar dapat berubah harus betul-betul ikhlas beribadah dan jangan melakukan maksiat.

28.  Kalau kita berjalan luruskan pandangan, jangan suka memandang sembarangan, sebab banyak binatang buas menakutkan.

29.  Rencana syetan iblis sangat keras dan jitu, oleh sebab itu kita menjaga hati jangan sampai kita kalah dan berobatlah untuk meningkatkan keimanan

30.  Kalau besar takut kita pada Allah Yang Maha Kuasa jangankan syetan iblis yang dilaknatnya tidak akan berani berbuat apa-apa pada orang yang ikhlas.

 

31.  Kita yang menjadi pembangkang dan bodoh mengagungkan badan sendiri di dalam keterangan ini adalah bidaah, ujub, riya’ ditinggalkan.

32.  Makanya sekarang betapa susahnya akan berpikir, yang banyak menanggung dosa yang tidak sanggup aku memikulnya atas ibadah dan doaku yang tidak khusuk.

SINOM

33.  Pasang tabeq beraye sanaq, araq base mangguwang gurit, pade ngiring kesukaq Allah, lapal tembang ungguwang dianut keredayan ilip, datu ngiring pade datu laiq dalem kaneyetan sugul napas naggit diriq, karanaq base saling tangkil dengan badan.

34.  Karanaq suke kance due saling tangkil saling ajinin pengilap lain penengah saling iring selaiq-selaiq entan laiq saling ajinin mapan datu pade datu, pade muter dalem badan mule sengke badanan diriq, embe julu embe mudi aran badan.

 

35.  Maqne julu siq aran badan dengan kalbu asik memuji, isiq iye taoq pujin mesaq jaoq rapet taoq lai, lupaq inget bersih puji, wah kumpul laiq majsup, no maqnen siq aran badan, badan julu tebadanin ate menah tandur tenang.

36.  Jerah wade kelampan jawak tiwoq jelo bae te oujiq, bine yen kelampan jawak, durus eyat begelining, tetangkok terisiq, jawak nyelem dalam tibu, jawak samar deqne pegitan, nyelem leq dalem aiq, jawak besuh mangan mangse.

 37.  Isin Kekerante jaqno puset te pesaq, isiq jawaq ngekining, simbur tune wah peragat, pepudah lan pepait, betok seimbur wah bersih, belibis gegasang keujuq, bueqte pesaq isiq jawak, udang gegaseng bersih, belo sotan tokok masih pusat.

38.  Payu ite jaqno mogang, jangke jering belong te belong te bekuih, jelo malem lalo nyambang, dereq bonkot kekeram diriq, bih tangkepte peonggong gegilitik, isin kekerante deqte bau pupu, goyo mauq rowah, niatan inaq amaq semeton jari, awak memesaq mule pasti deqte bau niatan.

39.  Ngelah teno jaq keliwat bihte pantek isiq dui, rebaq ures nyusur nyumbang, batu kayung te lentangin laguq deqte jagaq napsu selapuq isiqte akuq enggelah mele ngaggo setu wiring sangkaqte girangang iye.

 

 40.  Misal dalel jawak, ini sopoq deqte aji, goyo kaling kelelampan, jelo mudi kurang baris tindaq tanduq deq bebaris, payu lampaq begerusuk, yen tentu mule jage, maraq dalil siq te pujaq, nine mame toaq bajang taoqte ngesorang awak.


41.  Ngeno surah dengan tuan siq wah lalo taek haji, malik deq nuntut surah, dengan wah tunggang kapal aiq, tekelepang isiq angin, nepet Mekah ankat uduq, tawap leq Masjidil Haram bersedekah leq pekir miskin bilang langan dengan meduiq te sedekahan.

 42.  Pire lueq jari belanje, perkakas lueq te beli, payu talo ngangkat utang-utang, mang dete pade ilip, pasal sareat deqte dait, sunat perdu deqte mauq, goyo tawap leq kaqbah, dateng Mekah deqwah masih, hoyo siarah leq Madinah gente wah.

 

43.  Beleq rugi kelelamn, jangke telang dengan pujiq, epen kapal ngukup tilah, terinaq persen wang ringgit, pire-pire tambang teserahin, ite mekir laiq guru, tame laiq gumin dengan, tuntut rukun laiq keramat nabi, angin rugi bueq belanjente utang.

 

 44.  iniq laloq deq bau dateng Mekah, tlang kembutan deq araq bati, niat mule muntut kewajiban jari wah te uleq bis, nyemprot laiq manik nabi, bebauan manis anggur ketungkulanante ajian awak, demente ajum isiq semeton jari kerusakan awak.


45.  Deqte periksaq dalem awak, pasal ilmu dalam puji, kaye awakmu lesengke, deqne tao iring diriq, maraq umpamen diq, tao lampaq saling juluq, jarang pangkerung asal doang, idung ambil baiq te laiq misal umbak alus saling umbakan.

46.  Ite lain isiqte pedasang demente glah diriq, galah awak isiq keris mesaq, culuk tajum sakti tao tumbak diriq, bakat lambung jaq payunyursur, sangkaq bagus te jage uni maliqte pemaliq, lamun kurang tertib tabeat iye isiqte sede.

 

 47.  Deqte jagaq kelelampanan, maraq unin ukum dalil, paniq saraq bejellanjam, ngadu surah selak gigi, belangkeng ngogok sekali, bukaq perkare haram, makruh, mubah sah batal, bukaq perkare alimang diriq alus bawo kasar dalem.

33.  Dahulukan kesopanan anda jika bahasa membawa manfaat, mengharap keridhaan Allah, kalimat tembang yang diyakini keridhoan itu tersembunya di dalam kenyataan keluar nafsu mengingat diri karena bahasa berhubungan dengan badan.

34.  Karena suka berdua saling asah, saling menghargai pengliatan lain dengan pendengaran tetapi berhubungan selama-lamanya. Di dalam badan ada hati yang selalu berbolak-balik setiap detik sehingga mana yang dahulu dan mana belakang yang dinamakan badan.

35.  Yang disebut badan adalah hati kita yang asik memuji di sana tempatnya memuji sendiri, jauh dekat diketahui tempatnya, lupa ingat pada puji Yang Suci. Sudah kumpul pada majsup itulah makna badan diri kita. Badan ini hati terang bersinar dengan tenang.

36.  Berhentilah mencela perjalanan Biawak, ibarat peredaran matahari begitulah perjalanan Biawak, menyusuri parit-parit berkeliling, gua-gua ditempati dalam pemandian diselami Biawak menjadi samar tidak kelihatan ia menyelam di dalam air Biawak menjadi kenyak karena memakan mangsa.

37.  Semua isi kolam ditelan, karena dimakan oleh Biawak liar seperti, ikan, lele, tuna, ikan kecil, belibis, kepiting, udang dan lain-lain habis sudah dimakan oleh biawak semuanya masuk di dalam perut Biawak liar.

 38.  Akhirnya kita menjadi rugi, sampai kering leher kita berludah, siang malam kita mengawasi tidak ada ketinggalan isi kolam sedikitpun, kami pulang memikul gitik, apalagi dapat pesta, niatkan roh ibu bapak dan semua saudara untuk diri sendiri saja tidak dapat menikmati.

 39.  Kami sangat lelah bekerja kaki tangan tertusuk duri jatuh bangun kami mengangkat batu, kayu dipasang terlentang, begitulah kami berjuang demi kehidupan kami tetapi kita terlalu bernapsu semua yang ada kita alami, mau menguasai seluruhnya karena menyenanginya.

40.  Umpamanya dalil Biawak ini salah satu dalil belum di kaji, apalagi pejalanan hari kemudian kurang dimengerti, tingkah laku yang benar belum diketahui, akhirnya berjalan tidak terarah, dan harus kita bekali diri seperti dalil yang benar. Laki, perempuan, tua, muda kembalikan badan kita ke jalan yang benar.

41.  Begitulah nasehat dari orang-orang yang sudah naik haji mereka menggunakan kapal air yang ditiup angain menuju kota Makkah sampai angin menuju kota Makkah sampai di Makkah ambil air wuduk lalu tawaf di masjidil Haram, bersedekah pada pakir miskin di sepanjang jalan, mereka dari badui

42.  Uang Belanja banyak dibawa pakaian banyak dibeli akhirnya uang habis lalu utang ditambah, agar menjadi tertutup, masalah sareat belum diketahui sunat dan pardu belum dikerjakan, apalagi tawap di Ka’bah belum dan ziarah di madinah belum juga

 

43.  Besar kerugian bepergian jauh sampai hilang orang pemuji, pemilik kapal mendapat hasil yang melimpah mendapat persen uang ringgit berapapun ongkosnya kita serahkan kita mengemis pada guru, masuk di negeri orang menuntut rukun pada keramat nabi balaupun habis kita belanjakan uang yang dihutang

44.  Mengapa tidak bisa sampai ke Mekkah, hilang modal tidak ada untung, niat pertama menyelesaikan kewajiban tetapi setelah pulang tidak ada apa-apa lagi tidak patuh pada Sabda nabi seperti manisnya anggur sementara menceritakan diri saja, senang dipuji-puji oleh sanak keluarga tidak dijaga harga dirinya.

45.  Tidak diperiksa isi badan pasal ilmu dalam puji kaya badan agak sulit, tidak tahu menjaga diri, seumpama air bisa mengalir saling mendahului akibatnya terjadi jurang dan lubang sembarangan, ambillah baiknya ibarat ombak halus saling mengombakkan.

46.  Kita lain cara memandang suka membunuh diri, badan ditusuk dengan keris sendiri yang dijuluki tajam sakti, dapat menancapkan diri, lambung jadi luka badan tersungkur, makanya jagalah diri baik-baik kalau memang tabu ditetapkan tabu, kalau akhlak kurang tertib itulah penyebab kerusakan.

47.  Kita tidak dijaga kepergian seperti penegakan hukum dalil, menyampaikan hukum bercampur aduk, memakai surat celah gigi, lehernya digoyang-goyang, membahas masalah haram, makruh, mubah, sah, batal dianggap dia orang alim, halus luar kasar di dalam.

 

MASKUMAMBANG

48.  Bukit jarum petapayan dul idayati pesujutan taji melele, pade pekur dalem saupi, haruf ceyetan pecahye.

 

49.  Hurup cahye petapene lebih sulit. Sulit terang ning cahye. Cahye ilang rasa-rasain rase lebur tan perase.

 50.  Rase anyong dalem siq pade batin, dait jalan timbang-timbang, laiq kemeleq julu mudi, tunah-tunah lapal dengan maqne.

 51.  Kerang lapal dengan maqne uripang puji, make jari sahabat nyawe, dalam maksud siq te pujiq, mengikut laiq Rasulullah.

 52.  Keranaq iye Rasulullah nyawen puji, seumur dalem badan, iye cahye baktinte pujiq, anyong bareng Rasulullah.

53.  Mapan iye Rasulullah nguripan tawakal asik, anembut namening Allah, amung de side penutup nabi, kumpul laiq cahye mukaromah.

 54.  Mukeranaq urip dalem badan urip, turun berkat Rasulullah, upaq badan dahir bathin, nyebut ujuding Allah.

55.  Kaye awak deqne taoq diriqne urip, laiq dalem nete uripan, paran diriq daqte urip, bute kedok deq gegitak.

 

 56.  Lebih sakit tau bute deq taoq lai, saqmakente laiq dalem luwang, pasti mule deq te ase diriq, ngeroyang maraq dengan punyah.

 57.  Kaye awak mule deq taoq diriq, deq ne taon inaq amaq, embe aran inaq amaq jati, pangitaq lan penengah.

 58.  Deqne lain mate kentok dengan biwih, gigi elaq te periksaq, telarangan senugaq emiq maliq, ime nainte jagaq

48.  Dul hidayati bertapa di Bukit jarum, persujutannya taji yang sangat tajam, mereka duduk berselimut dalam mengamalkan saupi, huruf-huruf menjadi bercahaya.

49.  Petapa kesulitan menerima huruf bercahaya, cahaya menjadi terang lalu menjadi menjadi hilang, setelah diingat-ingat perasaan jadi hilang tanpa terasa.

50.  Perasaan hancur di dalam bagi ahli bathin, dan jalan ditimbang-timbang pada kekasih yang dulu juga sekarang bagaikan ucapan dengan makna.

51.  Karena ucapan dan makna dapa tmenghidupkan puji. Puji menjadi sahabat nyawa di dalam puji ada maksud mengikuti sabda Rasulullah.

52.  Karena Rasulullah adalah roh puji, seumur di dalam badan Rasulullah menjadi cahaya dalam pujian menyatu bersama Rasulullah.

53.  Ketika Rasulullah menghidupkan tawakkal asik, dengan menyebut nama Allah, Allah menciptakan Rasulullah sebagai penutup para nabi menyatu dalam cahaya mukaromah.

54.  Karena hidup dalam kehidupan badan, dibawa sebagai oleh-oleh Rasulullah untuk badan lahir dan bathin sebagai bukti adanya Allah.

55.  Sehat badan lupa akan dirinya dihidupkan, di dalamnya ada kehidupan, tapi ia mengatakan dirinya tidak hidupkan maka tergolong jadi orang yang buta dan tuli.

56.  Lebih sengsara orang buta tak tahu arah, ibarat sedang di dalam lubang, pasti tidak sadarkan diri mengeronyang seperti orang mabuk minuman.

57.  Hidup mulia lupa pada dirinya, tidak ingat ibu dan bapak, manakala nama ibu dan bapak yang sesungguhnya bila dipandang dan didengar.

58.  Tidak berbeda mata, telinga dan bibi, gigi lidah kita pelihara dari sesuatu yang tabu, kaki dan tangan juga harus dipelihara dari perbuatan tercela.

===================================================================================
 Sumber :
Toha, Moh.2008. Analisis Struktur Dan Nilai Naskah Aji Awak Dalam Masyarakat Sasak. Skripsi

0 komentar:

Poskan Komentar

| Guru Madrasah Blog © 2013. All Rights Reserved | Template Style by My Blogger Tricks .com | Edited by Abdul Hanan | Back To Top |